Tuesday, May 5, 2015

Kami harus bagaimana?

Assalamualaikum dan selamat sejahtera rakan-rakan pembaca sekalian,

Ujian demi ujian Allah beri untuk saya menguruskan Petak Hijau. Tatkala hati sedih dengan tanaman yang tidak menjadi akibat diserang perosak, saya jumpa satu hadis ini yang dapat memujuk hati. Setelah mengetahui tentang hadis ini, apabila terlihat serangga perosak terutamanya beluncas sedang memakan daun limau purut dengan rakus, maka dibiarkan sahaja mengenangkan hadis sahih ini. Daun limau purut tu kan banyak. Jarang pakainya. Biarlah ia makan dari luruh daunnya. (Ayat memujuk hati)


Asparagus Mary Washington dan tomato pula diserang fungi fusarium. Hanya dapat menatap sedih daun-daun yang layu itu.

Berkebun itu mendidik kesabaran hati!

Alhamdulillah, dapat juga merasa sebiji tomato ceri :)

Cili padi entah apa yang tidak kena, bunga sahaja banyak tetapi putiknya luruh. Mungkin ia tidak dapat menyerap nutrien. Maka segala macam saya letak - epsom salt, calphos (kulit telur dan kulit pisang yang dipanaskan di dalam oven dan dihancurkan) dan letak kompos juga. Sekarang ada nampak tanda-tanda pemulihan. Alhamdulillah.

Berkebun itu mendidik kita menjadi penyelidik! :)

Cili padi


Ada lagi yang tak perlulah dinyatakan di sini.
Bersiap siagalah dengan hati yang kental jika berkebun, kerana tidak semua yang ditanam akan menjadi.
Jangan patah semangat!

Keghairahan berkebun ini ada turun naiknya juga. Ada masa segala macam benih mahu disemai. Ada masanya, mood nak menyelenggara kebun sahaja - menyiram, merumput dan membelek-belek sahaja. Ada masanya tak turun langsung ke kebun. Apabila banyak tanaman tak menjadi, motivasi diri jatuh merudum.

Apa perlu buat?

Jalan terus :)

Enjoy your life ;)

Terus berkebun :)


Kami ini harus bagaimana ya?

Andai kami lupa, ingatkan
Andai kami leka, kejutkan
Andai kami murka, sejukkan
Andai kami lemah, gagahkan
Andai kami pesong, pimpinkan
Andai kami lapar, suapkan
Andai kami bodoh, geniuskan
Andai kami duka, hiburkan
Andai kami sakit, doakan
Andai kami mati, solatkan
Andai kami jauh, dekatkan
Andai kami terluka, sembuhkan
Andai kami gembira, raikan
Andai kami sibuk dengan dunia, tarbiyahkan
Andai kami salah, maafkan
Andai kami geram, tenangkan
Andai kami mengeluh dengan dunia, tazkirahkan
Andai kami sibuk dengan dunia, tarbiyahkan


Ya Allah,
Andai Engkau telah beri hidayah kepada kami, usahlah Engkau pesongkan hati-hati kami lagi ya Allah, ya Rahman, ya Rahim


[Nukilan : Aishah Yusoffea]


Sekian. Sehingga bertemu lagi! :)

Tukang Kebun Petak Hijau,
Awin

Tuesday, April 28, 2015

Pokok Tin Vern Brown Turkey

Assalamualaikum dan selamat sejahtera para pengunjung yang budiman,

“Demi buah tin dan demi buah zaitun” – Surah at-Tiin, ayat 1.
Subhanallah, buah ini disebut di dalam kalam-Nya. Ternyata peri banyaknya khasiat dan nutrisi buah yang disebut sebagai Ficus carica (dalam Bahasa Latin) ini.

Menurut seorang sahabat baik yang menunaikan haji pada tahun lepas, buah ini sering menjadi pilihan para jemaah haji bagi dijadikan buah tangan, selain kurma dan kismis. Di Mekah mahu pun Madinah, buah ini ternyata mudah dicari di kedai-kedai sekitar masjid dan penempatan para jemaah.

Di Malaysia, kini penanaman buah tin mula mendapat perhatian pekebun-pekebun kecil. Ramai yang terjebak dan teruja dengan fenomena baru ini untuk menikmati buah tin daripada laman sendiri termasuklah diri saya sendiri. Sebelum membeli pokoknya (yang agak mahal) saya mengambil kira beberapa faktor seperti di bawah :

1. Penjual yang diyakini dan dapat memberi nasihat dan sokongan selapas jualan
2. Harga yang sesuai dengan saiz pokok
3. Varieti yang mudah dijaga dan sesuai dengan yang baru pertama kali nak tanam seperti saya
4. Kaedah dan pembungkusan penghantaran yang selamat dan tidak merosakkan pokok (sebab pokoknya mahal!)

Selama dua bulan saya mengumpul maklumat. Membaca di blog-blog dan mengamati komen-komen di FB serta bertanya rakan-rakan kebun (yang bukan penjual) tentang perkara-perkara di atas. Saya memilih untuk membeli pokok dan bukan keratan. Akhirnya saya membeli varieti Vern Brown Turkey dari FB Stevia Healthysweetness dari Sarawak iaitu Joyce. Kak Joyce seorang yang baik dan tidak lokek ilmu. Dia menjaga pokok yang ingin dibeli sehingga stabil dan kemudian barulah diposkan. Pembungkusan yang amat kemas dan rapi. Saya memilih brown turkey kerana menurut pakar yang berpengalaman, ia tahan lasak, mudah dijaga dan sudah serasi dengan cuaca di negara kita. Bacaan lanjut tentang pemilihan varieti boleh dirujuk di sini.


Gambar-gambar perkembangan sepohon Vern Brown Turkey di laman rumah.
Sudah 4 bulan ia mendiami Petak Hijau












Sehingga bertemu lagi! :)

Tukang kebun Petak Hijau,
Awin

Friday, April 24, 2015

Jagung bandaran

Assalamualaikum dan selamat sejahtera semua,

Subhanallah.
Semakin cepat masa berlalu.
Sudah hampir di hujung minggu.
Perlu audit diri ini selalu.
Sebagai hamba, bersyukurkah aku?

Sebagai mama, adakah aku penyayang?
Sebagai isteri, adakah aku menjaga kehormatan?
Sebagai anak, adakah aku bertanya khabar mak di kampung?
Sebagai kakak, adakah aku mengambil berat?
Sebagai jiran, adakah aku bertegur sapa?
Sebagai rakan, adakah aku mendoakan rakan-rakanku yang lain?

Beberapa hari ini kebelakangan ini saya dapat berehat dari menyiram pokok kerana Allah turunkan rezeki hujan yang lebat. Jika tidak menyiram, pada waktu paginya saya akan meninjau-ninjau pokok di depan rumah. Tak banyak dah pokok di laman rumah. Bendi dah di hujung kitar hidupnya. Belum mula menyemai pokok baru dek kerana kesibukan dengan tugasan harian di rumah.


Sepatutnya jagung glass gem rainbow ini berwarna-warni yang terang. Tak mengapalah, yang penting boleh makan. Alhamdulillah, jagung ni tak rongak seperti jagung black aztech. Isinya padat dan rapat. Suka anak-anak dapat makan jagung tanam sendiri. Biji benihnya saya beli daripada seorang rakan di FB. Benih heirloom katanya, Saya menunggu Diana buka tawaran biji benih jagung kampung baka dari Sabah. Anak-anak sangat suka makan jagung. Memang puas hati tanam sendiri. Jagung asing ini menghasilkan sebiji sahaja setiap pokok :) perlu tetap tersenyum dan bersyukur. Itu tanda Allah sayang. Suruh belajar dan mencuba lagi untuk mendapat hasil yang lebih baik.

Jagung Glass Gem Rainbow yang seakan kaca setelah direbus

Glass Gem Rainbow Corn

Black Aztech


Black Aztech

Jagung Black Aztech

Jagung Black Aztech setelah direbus



Sehingga bertemu lagi.

Tukang Kebun Petak Hijau,
Awin


Tuesday, April 7, 2015

Dapat nikmat, ingat Pemberi nikmat

Assalamualaikum dan selamat sejahtera kepada kawan-kawan sekalian,

Sudah masuk bulan keempat saya menjadi pekebun sepenuh masa. Alhamdulillah saya sungguh bahagia kerana dapat bermain tanah, menatap dan membelek tanam-tanaman sesuka hati saya :) Aktiviti kebun selalunya dilakukan pada sebelah pagi dan terhad kepada aktiviti menyiram dan mencabut rumput rumpai. Kawasan Petak Hijau tidaklah besar, tetapi terasa banyak yang tidak sempat dilakukan. Tiba-tiba terfikir, bagaimanakah tukang-tukang kebun yang mempunyai kawasan yang luas menguruskan kebun mereka sendirian. Kagum!

Sudah masuk minggu kedua hujan setiap hari di Pinggiran USJ. Alhamdulillah, aktiviti menyiram boleh diabaikan ketika ini. Masa yang terluang itu boleh digunakan untuk menyelesaikan  kerja-kerja tertunggak di dalam rumah. Rasulullah mengajar kita untuk berdoa ketika hujan turun. Doanya ringkas dan mudah untuk dihafal. Jom kita hafal dan amalkan. 



[ Sumber ]

Hari ini terasa buntu untuk menyediakan santapan malam untuk keluarga. Terus keluar ke laman sambil kepala ligat mencari idea. Alhamdulillah, hari ini dapat menuai roselle, asparagus Jersey Giant, daun kari, tampaka, ulam raja dan pudina. Daripada hasil tuaian ini dah tahu nak padankan dengan apa yang ada di dalam peti ais. Tampaka mahu diletakkan dalam sayur tau miu. Tampaka sangat baik untuk menambah hemoglobin darah. Boleh rujuk di sini untuk maklumat lanjut. Penjagaannya juga sangat mudah. Pokok yang menghuni di Petak Hijau ini pun dibiarkan saja tanpa belaian. Tidak semua hasil tuaian tampaka akan digunakan. Satu hari satu bawang tampaka akan diletakkan sebagai rencah dalam sayuran.




Sehingga bertemu lagi! :)


Tukang Kebun Petak Hijau,
Awin



Thursday, January 1, 2015

Ubi kayu tanam sendiri

Assalamualaikum dan selamat sejahtera buat semua,

Meski sudah lama tidak menulis di sini, tetapi saya masih berkebun sikit-sikit. Jika ada yang mengikuti perkembangan di Instagram saya, boleh dapat maklumat perkembangan Petak Hijau :) Tidak banyak perkembangannya. Hasil tuaian yang hampir sama saja setiap kali. Agaknya ada yang bosan membacanya. Tujuan saya hanyalah untuk menarik minat rakan-rakan lain untuk sama-sama berkebun di rumah.

Tahun 2015 adalah tahun ketiga saya menceburkan diri dalam bidang perkebunan. Masih perlu mencari gali ilmu penanaman dan dipratikkan. Alhamdulillah, bermula tahun ini saya juga dapat menjadi pekebun kecil sepenuh masa :) Perancangannya ingin memaksimakan ruang kecil depan dan belakang rumah untuk pokok-pokok tanaman makanan, serta meminimakan pembelian sayur-sayuran daripada pasar.

Semalam 31 Disember 2014, saya membuat rondaan pagi untuk melihat perkembangan tanaman di Petak Hijau. Sebenarnya, saya baru pulang dari cuti panjang selama hampir 3 minggu, di rumah ibu saya di Kedah. Melihatkan pokok ubi kayu pemberian Diana Kebun Bahagia Bersama pada Mac 2014 yang lalu sudah meninggi, maka saya berkeputusan untuk menuainya untuk sarapan pagi kami. Alhamdulillah, hasilnya bolehlah tahan juga. Pokoknya tak dijaga langsung. Sesuai ditanam bagi mereka yang sibuk.

Perancangannya mahu buat bengkang ubi kayu. Memandangkan nak cepat, maka kami rebus makan begitu sahaja. Sepatutnya makan dengan kelapa parut campur garam gula, tapi tak lalu pula nak beli kelapa parut kedai depan tu. Tahap kebersihannya agak kurang. Perlu cari pemarut kelapa yang duduk tu nak parut kelapa sendiri baru puas hati. Akhirnya, saya campur dengan tepung gandum, maka jadilah getuk ubi kayu :) rasanya bolehlah nak alas perut sebelum makan tengah hari.

Batang ubi kayu yang telah matang saya tanam semula di Petak Hijau sebelah kiri. Perancangannya mahu jadikan trelis kacang panjang atau pokok memanjat yang berjangka hayat pendek. Kesimpulannya, memang seronok tanam ubi kayu!



Saturday, August 16, 2014

Cerita raya di Bukit Jenun, Pendang, Kedah, Malaysia

Assalamualaikum dan selamat sejahtera,

Bukit Jenun merupakan kampung Tok Wan Mr Chef. Tempat nostalgia arwah mak Mr Chef yg juga tempat kegemaran anak-anaknya. Kami pergi pada hari raya kedua. Anak-anak bangun awal pagi seperti biasa teruja nak pergi rumah Tok Nab. Tok Nab menjamu kami dengan lemang, rendang daging, rambutan dan buah jentik-jentik. Sambil kami suami isteri bersembang mesra dengan Tok Nab sebab sudah lama tak berjumpa, anak-anak pula sibuk keluar rumah mengejar ayam dan itik. Tak lama lepas tu mohon pula nak masuk reban ayam. Oh anak-anak bandar! Teringin juga rasanya nak bela ayam dan itik sendiri.

Anak-anak juga telah menghabiskan lemang dan rendang Tok Nab yang  sedap. Sejak daripada itu asyik minta nak makan lemang saja apabila balik ke Lembah Klang. Sebelum pulang Tok Nab bekalkan kami dengan lebih kurang 20 biji telur ayam kampung dan buah jentik-jentik. Alhamdulillah. Bekalan organik dan berkhasiat dari Bukit Jenun, Pendang, Kedah, Malaysia!


Anak-anak teruja menjentik-jentik kulit buah jentik-jentik ini supaya dapat makan isi di dalamnya. Ada rakan Instagram yang mencadangkan agar buah ini dibuat sos pasta! Macam sedap juga.

Telur ayam kampung pemberian Tok Nab. Perasaan macam dapat telur emas.


Kedamaian sawah padi

Perbincangan adik-beradik di tepi reban ayam. Sungguh tertarik dengan jaring seperti jala ini. Jaring ini bukan besi. Tiba-tiba saya dapat idea untuk digunakan di Petak Hijau untuk tumbuhan memanjat.

Arnab pun ada juga. Macam-macam haiwan!



Di depan reban ayam juga mahu bergambar!


Memori beraya tahun ini dari hari pertama ke hari kelima, diabadikan di dalam sebuah scrapbook untuk subject English. Syukur Alhamdulillah, ada kisah untuk dinukilkan.



Thursday, August 14, 2014

Bubur bayam berkhasiat

Assalamualaikum dan selamat sejahtera,

Terima kasih, jazakallahu khairan kepada rakan-rakan yang masih sudi menjenguk blog saya yang biasa- biasa ini. Saya masih aktif berkebun cuma tidak sempat mengemaskini entri di blog ini. Saya hanya sempat membuat laporan tanaman di Instagram dengan nama Petak Hijau. Rakan-rakan yang mempunyai Instagram sudi-sudikanlah komen di ruangan komen di Insta Petak Hijau, nanti saya akan follow rakan-rakan ya. 

Alhamdulillah, bekalan bayam sentiasa ada di Petak Hijau sejak ia ditanam. Ia mudah ditanam dan dijaga. Jika dibiarkan berbunga mengeluarkan biji benih, maka banyaklah anak-anak pokok yang akan tumbuh merata-rata berdekatan dengan pokok induk. Jika rajin mengalih, banyak juga hasil yang diperolehi. Sejak akhir-akhir ini, saya agak sibuk dengan kehidupan harian. Tak sempat nak mengalih anak-anak pokok yang tumbuh merata-rata. Kami sekeluarga memang suka bayam jenis ini.  Maka, kerajinan perlu ditambah untuk mendapatkan hasil kebun yang lebih banyak :) Man jadda wa jada.

Pada hujung minggu yang lepas, Mr Chef kurang sihat. Kerajinannya memasak juga merudum jatuh. Makanya, pada Sabtu yang lepas, dengan proaktifnya pada awal pagi saya telah menyediakan bubur nasi bayam yang berkhasiat untuk sarapan pagi dan juga makan tengah hari. Saya bukanlah seorang yang pandai memasak. Apabila masak pasti tak berenggang dengan buku resepi di sebelah :) Resepi bubur nasi ini saya ambil daripada laman web aininizainal.com dengan sedikit olahan mengikut selera keluarga. Untuk penyediaan makanan yg sihat dan home remedy, bolehlah lawati laman web ini. Banyak yang saya belajar dan cedok ilmu daripada situ.

Alhamdulillah. Mr Chef yang sedang batuk dan selsema dan tak lalu nak makan, tambah sampai 2 kali penuh mangkuk. Syukur, ia memenuhi selera ahli keluarga. Setakat ni dah dua kali buat atas permintaan mereka. Cubalah.....

Bayam yang telah dialih cepat membesar. Jangan biarkan ia berbunga nanti dah tak berapa sedap sebab batangnya berserat sikit.

Alhamdulillah. Memang besar -besar dan segar bugar daunnya hasil baja tahi ayam.


MyPetakHijau Nutritious Porridge Recipe.